wise man


"orang berbudi,kita berbahasa.."

itulah peribahasa yang paling sesuai untuk aku gunakan dalam kisah kali ni. apabila hasutan dah terlalu banyak,sehingga membutakan mata,membuat tuli telinga,tiada ape lagi yang boleh manusia lain lakukan untuk menasihati manusia yang tidak ingat akan budi dan jasa yang telah dilakukan kepada dia. dan akulah orangnya yang berasa sangat kesal kerana tergolong dalam orang-orang yang tidak dapat berbuat ape-ape selain daripada mendengar dan melihat sahaja.

sakit hati aku. sakit telinga aku ni. bercampur-aduk seribu segala macam perasaan sehingga aku rase dah tak tertanggung lagi dah. aku perlu lakukan sesuatu tapi aku tak boleh. Tuhan,bantulah mereka..

when a wise man is no longer wise,what will happen?
aku tertanya-tanya.. lalu aku berase seperti tidak mengenali lelaki itu lagi. totally different stranger. sebagai kaum Adam,bukan ke sepatutnya mereka lebih berkuasa dan harus tau membuat keputusan yang bijak dan bukan membiarkan diri mereka dikuasai perempuan. benar,tidak salah meminta pandangan kerana itu selalu berlaku kepada aku dan aku merasa senang untuk memberikan pendapat. namun,lelaki sepatutnya tau membezakan ape yang betol dan ape yang salah. lalu sekarang,apekah yang sedang berlaku? aku kesal.

manusia sering juga bercakap mngenai keikhlasan,tapi siapalah kita untuk menilai keikhlasan itu.
"keihklasan adalah diibaratkan seperti seekor semut hitam yang sedang berjalan di atas batu hitam pada tengah malam.."
jadi,tidak mungkin bagi kita untuk menilai keikhlasan itu.

samalah juga apabila kita berniat untuk menghukum manusia di atas kesalahan yang dilakukan. siapalah kita untuk menghukum? kerana manusia itu khilaf. sentiasa berbuat salah. dan salah itulah yang sepatutnya kita tegur dan sentiasa bersama-sama untuk berubah menjadi lebih baik dan bukan sebaliknya.

aku tau,aku bukanlah orang yang terbaik dan layak untuk bercakap seperti ini,tapi aku hanya meluahkan perasaan. aku tidak diminta untuk memberikan pendapat tapi pada akhirnya kenapa ada pihak yang bertanya? apakah itu sangat penting? tidak,aku bukanlah sape-sape.

soalan terakhir yang aku sangat-sangat nak tanya dan aku pasti tidak akan tertanya.
"where is my wise man?"

  • entry ini ditulis dengan seribu penyesalan.
  • ingin aku tegaskan bahawa aku tidak berada di mana-mana pihak,jadi tolong jangan judge aku mengikut persepsi sendiri kerana hanya aku tau hati aku,bukan orang lain.
  • sesuatu yang dilakukan dengan cara kotor tak akan dapat berkat,percayalah.
  • gembirakah kita selepas apa yang kita dah lakukan terhadap orang lain?
  • berbaloi ke untuk berasa gembira di atas kesedihan orang lain?
"biar tersilap ampun dari tersalah hukum.." (laksamana sunan,penghujung kurun ke-15)


it's me,little ain~

3 peeps' gossiping:

anis said...

siyes sgt kagum ye mmbace entri ini.
me ta mampu tulis berbunga2 cmni..mantap2! :) *clap2*
hanye mmpu berbasa basi saje.hee :P

sabar ye ain shyg :)

bubu253 said...

hheh tol tue anies...
bhs y sgt puitis...
(",)

ap pon ain sba yer...
i knw u can hndle any single matter dat cme 2 u...
u r strong person...
anyway keep smilin..
(",)

little ain said...

kak anish : huhu,thank you dear :)

sometimes mmg manusia tak mampu menilai sesuatu. tp kalo kite tengok dengan mata hati,then they will realise.
look at the bright side :)

kazama : thanks to you also.
InsyaAllah mende ni akn setel.
maybe bukan sekarang,but it will someday. i just need to be positive,then i'll be oke :)

p/s : masheh sgt2 untuk sokongan moral korang :D